Budidaya Walet

suara

Budidaya walet – Pernahkah Anda mendengar tentang budidaya burung walet rumahan? Biasanya burung unik nan mahal  ini sengaja diundang dan dibiarkan oleh pemilik gedung atau rumah agar mau bersarang atau menetap pada sebuah bangunan yang kosong. Bukan sembarang bangunan, bangunan ini sengaja dibuat oleh sang pemilik khusus digunakan sebagai sarang menginap burung walet. Jika biasanya burung sering diusir jika bersarang di rumah, maka lain halnya jika yang datang tersebut ialah burung walet. Mengapa demikian?

Burung walet merupakan burung dengan bagian ekor yang panjang, sayap runcing dan bagian bawah tubuhnya berwarna kecokelatan serta bagian atas berwarna hitam. Dilihat sekilas tak ada yang istimewa pada burung ini. Namun, akan berbeda jika Anda mengetahui fakta menarik seputar sarang yang dibuat oleh walet. Collocalia vestita ialah istilah ilmiah yang digunakan untuk menyebut burung yang membuat sarang menggunakan air liur ini. Bukan sembarang liur, liur walet bahkan bisa dihargai hingga puluhan juta rupiah per kilo berkat khasiatnya. Liur walet terbuat dari kandungan protein, kalsium, zat besi, kalium dan magnesium yang tinggi sehingga ada begitu banyak orang yang tertarik membudidayakan walet. Apakah Anda juga tertarik budidaya walet? Maka coba simak cara budidaya walet rumahan berikut!

budidaya walet

Syarat Habitat Lingkungan Walet

Kandang atau tempat yang dijadikan sarang menginap walet biasanya harus di buat di daerah yang sedikit terpencil atau jauh dari kerumunan. Tidak hanya lokasi penempatannya, Anda juga harus selektif memilih lokasi yang suhunya sekitar 24 hingga 26 derajat C sehingga burung walet akan datang menghampiri rumah walet yang telah Anda sediakan. Pastikan pula kelembaban udara di daerah gedung memanggil walet sekitar 80 persen hingga 95 persen sebagai cara merawat rumah walet yang tepat.

Persiapkan Gedung Walet

Hal berikutnya ialah mempersiapkan gedung walet atau kandang walet. Walet yang akan diundang selanjutnya akan dipelihara dalam sebuah bangunan kosong dengan beberapa lubang tempat keluar masuknya burung walet. Ukuran bangunan gedung walet juga sangat bervariasi, dan salah satu poin penting dalam membuat rumah walet ialah rumah yang jauh dan tinggi. Biasanya di dalam bangunan gedung walet juga dibuat roving room dan resting room. Tidak hanya membuat sendiri, kini ada banyak layanan jasa pembuat rumah walet profesional yang bisa diandalkan.

Proses Pembibitan Walet

Bukan sembarang pembibitan, awal pembibitan walet pertama kali dilakukan dengan memancing walet agar masuk ke dalam gedung yang telah disediakan. Biasanya suara panggil yang berkualitas menjadi andalan para pembudidaya walet. Selain itu, cat bagian atas gedung dengan warna terang sehingga lebih mudah menarik walet masuk ke gedung. Dalam beberapa penelitian juga menunjukkan jika burung walet lebih suka bersarang ke arah utara dan timur menghadap dinding sehingga Anda bisa memanfaatkan pengetahuan ini. Setidaknya dibutuhkan waktu sekitar 10 hari untuk walet membangun sarangnya. Sebelumnya, Anda juga bisa memesan telur walet, tetaskan dan masukkan ke dalam bangunan tersebut.

Perawatan Burung Walet

Proses melakukan budidaya walet selanjutnya ialah pada tahapan perawatan. Setiap anakan walet yang baru menetas tentunya masih lemah dan tidak sekuat induknya. Para peternak walet biasanya tidak akan mengeluarkan anakan walet selama 3 hari pertama dari  mesin penetasan. Hanya temperatur mesinnya saja yang diturunkan sekitar 3 derajat C dengan membuka ventilasi. Untuk pakan, Anda bisa memberikan rayap, semut, kumbang, lalat, nyamuk, ngengat, serabut dedaunan, ular, kroto dan larva serangga. Semua anakan walet sangat suka memakan serangan yang mengandung ekstra daging, sereal, biji-bijian dan mineral lainnya.

Kebiasaan Berkembangbiak Walet

Perlu Anda ketahui, walet dewasa biasanya akan mulai berkembang biak saat memasuki umur 4 tahun. Walet yang selamat pada tahun-tahun awal yang berisiko biasanya bisa berkembang biak lebih lama pada usia 4 hingga 6 tahun. Burung walet bisa hidup hingga 21 tahun karena berkat penguasaan udara, di mana walet memiliki sedikit predator dan berkat keunggulannya yang membuat banyak pembudidaya rela melakukan apa saja untuk memelihara walet. Selain itu, hubungan pasangan walet biasanya sering terbentuk saat burung ini mulai memasuki usia satu tahun. Walet terkadang akan menempati lubang sarang atau bahkan berusaha membangun sarang tidak lebih dari 4 tahun dan kemudian akan berpisah.

Walet berpasangan akan bertemu setiap musim semi pada sarang yang sama. Setidaknya dua hingga 3 butir telur bisa dihasilkan seekor walet pada interval dua atau tiga hari. Proses inkubasi akan dimulai dengan telur pertama dan biasanya membutuhkan waktu sekitar 20 hari per telurnya. Oleh para pembudidaya, biasanya telur yang subur dan tidak subur juga bisa dikeluarkan dari rumah walet yang berhasil di buat setiap saat untuk alasan yang belum diketahui secara pasti.

Kebiasaan Bersarang Walet

Burung walet memiliki kebiasaan untuk membuat sarangnya di bagian ruangan yang tinggi. Atap ruang rumah tua dan gereja menjadi beberapa lokasi yang sangat disenangi burung walet. Sarang walet dibuat oleh dua walet dewasa menggunakan bahan apapun yang akan ditempatkan pada sayap, baik bulu, kertas, jerami, biji-bijian dan lainnya. kemudian bahan tersebut akan disemen atau direkatkan menggunakan air liur walet yang sangat kuat dan keras. Sarang burung ini akan direnovasi dan tetap akan digunakan kembali dari tahun ke tahun.

Sedangkan walet muda biasanya akan mencari sarang dengan melewati beberapa tempat yang prospektif. Walet memiliki kebiasaan menyikat atau membenturkan pintu masuk dengan sayap mereka untuk memastikan kondisi sebuah bangunan yang hendak dijadikan sarang. Walet sering kali bertengkar di sekitar lokasi sarang, bergulat menggunakan kaki hingga penyusup dikeluarkan. Fakta menarik inilah yang dimanfaatkan oleh pembudidaya walet. Di mana mereka membuat gedung kosong lalu memutar rekaman suara panggil walet agar kawanan walet mau masuk ke dalam gedung. Kemudian memutar suara inap yang membuat walet betah bersarang. Kini semua kebutuhan kegiatan budidaya walet ini bisa Anda pesan juga melalui produsen jual suara dan sarang walet dengan daftar harga sarang walet dan suara walet yang terjangkau.

Panen

Tahapan terakhir ialah panen. Setidaknya ada 3 cara yang digunakan untuk memanen walet rumahan, antara lain:

1. Panen rampasan

Panen  rampasan ialah cara paksa mengambil sarang walet di saat walet belum sempat bertelur. Keuntungan melakukan cara ini ialah Anda berkesempatan memperoleh sarang walet yang lebih berkualitas dan jarak antar panen juga akan lebih singkat. Hanya saja kekurangannya burung walet akan lebih mudah kelelahan dan tidak memiliki tenaga untuk kembali bereproduksi.

2. Panen buang telur

Berikutnya melakukan panen buang telur, di mana Anda bisa membuang telur walet dan mengambil sarangnya. Cara ini memungkinkan Anda memanen hingga 4 kali dalam setahun dengan kualitas sarang yang cukup berkualitas. Akan tetapi, cara ini juga akan membuat burung walet kehabisan tenaga dan waktu untuk melakukan perkembangbiakan.

Panen penetasan

Terakhir, menggunakan metode panen penetasan yang dilakukan saat anakan walet telah menetas dan sudah bisa terbang. Hanya saja, melakukan metode panen ini membuat kualitas sarang walet semakin menurun dan mengharuskan Anda membersihkan kotoran pada sarang dan menyisihkan sarang yang tidak layak. Kabar baiknya Anda bisa menambah populasi budidaya walet dengan mudah menggunakan metode panen penetasan.